Skip to main content

Posts

Nyoba Yoga Swing di Banjarbaru

Udah senin lagi :) . Sambi manasin otak sebelum ngerjain tugas-tugas kantor, baiknya ngepost artikel dulu. Di blogpost kali ini saya ingin share pengalaman saya nyoba yoga swing untuk pertama kalinya. 
Perkenalan saya dengan yoga swing ini diawali dengan ketidaksengajaan pas lewat studionya. Daripada penasaran, akhirnya nanya-nanya deh. Setelah dapat info, akhirnya yobain ikut kelas yoga swing perdana saya. Kelas yoga swing dibuka di Aswa studio Banjarbaru tiap hari Sabtu jam 11 siang. Biayanya 70.000/visit. Liat di IG Aswa studio, saya jadi jiper solanya liat pose-pose anti gravitynya, sambil mikir bisa gak yaaa. Apalagi saya jarang banget olahraga. Tapi, daripada penasaran, akhirnya saya ikutan deh.


Dengan tekad yang bulat, akhirnya sabtu siang saya daftar untk ikut yoga swing. Di resepsionis, saya tanya apa banyak pemula seperti saya, dan untungnya pas kelas ada satu orang yang newbie kayak saya. Tapi tapi, setelah ngobrol dikit si mbak-mbak yang newbie ini addict sama olahraga k…
Recent posts

Cek HSG di RSUD Ulin Banjarmasin

Di blogpost kali ini, saya ingin cerita pengalaman saya cek HSG di RSUD Ulin Banjarmasin. Sharing tentang kegiatan TTC saya memang saya hindari selama ini. Tapi melihat informasi di internet yang minim tentang hal-hal berkaitan dengan usaha-usaha TTC di wilayah Kalimantan Selatan, saya jadi berubah pikiran. Saya akhirnya berfikir, siapa tahu artikel yang saya tulis bisa bermanfaat bagi banyak orang yang juga sedang berusaha untuk berusaha punya anak kayak saya. Biar saling menyemangati.
Setelah hampir tiga tahun tak kunjung hamil, sudah cek ke dokter spesialis kesuburan dan dibilang normal, saya inisiatif sendiri untuk melakuakn cek HSG. Oh ya, cek HSG ini fungsinya untuk melihat apa ada penyumbatan di saluran indung telur.

Di wilayah Banjarmasin,ada tiga rumah sakit yang melayani HSG. Pertama, RSUD ulin yang merupakan rumah sakit pemerintah. Kedua adalah RS sari mulia, Dan yang ketiga lupa hehheeh. Awalnya sih mikir mau ke RS Sari Mulia karena pasti pelayanannya baik, tapi setelah…

Petani Seumur Jagung

Sudah lama saya dan suami punya cita-cita untuk jadi petani, budidaya ini atau itu. Pokoknya bisa nyemplung langsung di bidang pertanian. Awalnya, kami kepikiran dua ide yakni budidaya jamur atau sayuran organik. Setalah dipikir ini dan itu, akhirnya pilihan jatuh ke budidaya jamur. 
Akhirnya, sekitar 2 bulan ke belakang suami membulatkan niatnya untuk budidaya jamur. Dimulai dengan membuat kumbung sederhana di belakang rumah, beli baglog dari orang dan bikin baglog sendiri. Seperti yang dibayangkan sebelumnya, semuanya gak semudah yang dibayangkan. Yah, namanya juga ngurusin makhluk hidup dan berurusan ama cuaca, pasti banyak hambatannya. Ada kontaminasi, kadang lupa ngerawat, kadang banyak permintaan tapi panen dikit, ato sebaliknya. Intinya, semua hasil panen itu dirawat seperti anak sendiri kayak kedele kecap bango, eaaaaaa. Ada juga momen yang bikin agak miris kalo udah panen lumayan, dijualin ke tengkulak eh dapet harga yang selisihnya banyak jika dibandingkan dengan menjualnya…

Tips Outfit ke Lahan Gambut

Sebelum saya pindah di kalsel  dan kenalan sama gambut yang ada di Kalimantan Tengah, saya gak ada bayangan seperti apa lahan gambut. “Empuk-emuk gitu tanahnya” “Isinya serasah semua” “Nanti kejeblos-jeblos” “ Jalannya becek” Eh apa ini ! . Tapi ya gitu deskripsi dari teman pas saya tanya gambut itu seperti apa. Tapi setelah melihat, menjelajah dan jalan beneran di gambut, akhirnya saya bisa berkata “ ya memang seperti itu adanya” . Dua tahun terakhir, sebagai anak bawnag di kantor..saya beberapa kali diajak untuk melakukan penelitian ato survey di gambut. Jadi, pada post ini saya mau share pengalaman dan tips sebagai pemula aka. anak bawang aka.Tim hore di dunia “pergambutan” di kantor saya.
Jalan-jalan ke gambut, beda wilayah beda kondisi. Ada hutan gambut yang kondisinya masih bagus vegetasinya, jadi gak ada banjir-banjir. Namun ada juga yang kondisnya sudah mengenaskan, yang habis terbakar, lalu terbakar berulang-ulang seperti lahan-lahan gambut di wilayah pulang pisau Kal…

Resolusi Kurus

Selamat Tahun Baru 2017. 
Semoga tahun ini semakin baik dan semakin baik. Amiiin.  Sudah bikin resolusi belom ? 
Saya, belum bikin nih tapi segera mau bikin biar lebih semangat. Gak ada salahnya kan punya niat baik di awal tahun, seperti pengen kurus. Mmmm, sebenenrnya bukan kurus sih tapi turun berat badan aja maksudnya. 
Saya inget betul, lima tahun ke belakang saya selalu menuliskan resolusi berat badan turun lima kilo. Selain biar gak keliatan tua, tapi buat saya yang kerjanya kadang jalan-jalan di hutan punya badan yang agak gemuk itu gak asik. Kalo jalan di rombongan, pasti ketinggalan paling belakang diantara yang lain. Apalagi, sebagai cewek yang jumlahnya minoritas ini paling gak harus gak ngerepotin orang lain. 
Tapi entah kenapa resolusi tinggal resolusi. Bukan berarti gak usaha, tapi saya mah gampang puas. Turun berat dua kilo udah puas. Naik lagi. Gitu terus akhirnya gak turun-turun berat badannya dan akhirnya sekarang semakin menggemuk. 
Di usia hampir 30 ini kok rasanya…

Gampangnya Bikin Artikel Hoax di Internet

Hari ini, 28 November 2016, UU ITE baru mulai diberlakukan. Tujuannya buat ngurangi berita hoax yang dengan mudahnya nyebar di internet dan memporak porandakan tingkat kewarasan dan kedamaian bangasa ini. Apalagi ternyata di indonesia raya tercinta ini masih banyak yang gampang percaya berita sensasional dari situs-situs ga bisa dipercaya, juga termasuk dari platform blogspot kayak akun saya ini. Yah jangankan berita, yg percaya posting fesbuk "klik , share dan ketik amin anda akan masuk surga" aja masih jutaan. Duh sedih. 
UU ITE ini memang terkesan seperti kita balik ke orde baru. Yang katanya sih kalo ada publikasi dikit yang nyindir pemrinah langsung ilang deh yang nulis. Ajaib banget yaa. Tapi daripada berfikir negatif, saya lebih milih mikir positif dengan berharap  UU ini bisa dilaksanakan dengan benar. Bukan menjadi UU Karet, yang jadi fleksibel tergantung pihak mana yang berkepentingan. 
Sejak pilpres 2014 lalu, saya ngurangin banget share berita dari fesbuk. Terle…

Buat Akun di Academia.edu

Safinah kerjanya apa?  Ngapain aja kerjanya?
sering banget dapet pertanyaan kayak gitu. Untuk pertanyaan pertama jawabannya relatif gampang, peneliti. Untuk pertanyaan kedua, saya biasanya butuh jeda untuk menjelaskan. 
" yaa neliti.......(mikir)...ya kayak lagi tesis aja" 
sebenarnya saya sendiri mikir, apa yang saya lakukan saat kerja, karena kadang job desk ini absurd banget. Satu-satunya parameter keberhasilan kerjaan saya yang utama adalah dilihat dari publikasinya. Nah, dari situ saya tercetus untuk buat akun yang bisa mempublikasian hasil kerja saya. memang sih saya masih peneliti ecek-ecek, cuma nasi kering di pinggir magic jar, cuma sisa-sisa bumbu di mi instan yang gak penting banget, tapi ya buat memotivasi diri sendiri saya bikin akun di media sosial yang bisa nunjukin kerja saya. 
Ada banyak media yang memang dipakai peneliti buat eksis, namun yang paling umum adalah Research Gate, Academia dan Google scholar. Awalnya kepikiran bikin google scholar, tapi kok ya…