Skip to main content

Posts

Susahnya Ngurangin Sampah Plastik

Beberapa waktu lalu banyak berita berseliweran tentang ikan paus dan satwa-satwa laut lainnya yang mati karena tertelan sampah plastik di lautan. Sedih dan ngeri. 
Sampah plastik menurut saya emang masalah yang serius banget tapi tidak pernah dianggap serius olah banyak pihak. Larangan menggunakan plastik diganti plastik berbayar di minimarket ato pusat perbelanjaan sempat diberlakukan pemerintah. Tapi baru diberlakukan sebentar, entah mengapa langsung dicabut. 
Meskipun bekerja di instansi yang ada embel-embel lingkungan hidupnya tak serta merta membuat saya go green 100%. Di lingkungan instansi saya juga, rasanya gak ada usaha serius untuk mengurangi sampah. Tapi kabar baiknya, selama beberapa bulan ke belakang, saat ada cara rapat kantor, air mineral gelas dan kardus juga sudah dihapus. Semoga ini terus berkembang ke aspek-aspek lainnya. Optimis yess kita bisa bebenah.

Saya? Urusan pengurangan penggunaan sampah plastik ini saya coba praktikkan sedari jaman mahasiswa, tapi ya kadan…
Recent posts

Halo Gamila :)

Akhirnyaaa datang juga!

Yang dinanti-nanti akhirnya datang juga, Gamila Hafsah Wibowo. Setelah udah mulai bosan karena terlalu awal ambil cuti, sudah mulai bosen senam hamil karena si jabang bayi gak kunjung nongol (harapannya lahiran pas usia 38 minggu), sudah bingung bersihin ato beresin apa di rumah, akhirnya pada 21 April 2018, tepatnya saat kehamilan 39 minggu, si utun lahir juga. Yuhuuuu..
Proses Lahiran 
prosesi lahiran gamila dimulai dari pecahnya ketuban pagi-pagi, tepatnya jam 5 pagi. Wah ternyata pecah ketuban ini heboh banget ya, tidak sesuai dengan bayangan saya sebelumnya bahwa pecah ketuban ini cuma rembesan aja. Nyatanya, saya kayak ngeluarin air satu ember dari rahim. Basah kemana-mana deh. Setelah ngerasa pecah ketuban, saya bangunin suami dan kita siap-siap ke rumah sakit. Tas untuk ke rumah sakit yang sudah disiapkan langsung dibawa dan tak lupa bawa perlak untuk dipasang di kursi mobil karena memang air ketubannya kemana-mana. 
Gak kebayang deh kalo pas lahiran sua…

Informasi Biaya Persalinan di Banjarbaru

"Setiap anak ada rejekinya masing-masing"


Begitu kata banyak orang. Meskipun demikian, perencanaan juga perlu, termasuk perencanaan keuangan pas mau melahirkan. Perubahan fisik ibu hamil juga pasti menuntut biaya yang tidak sedikit. Bra udah mulai ganti model ke model menyusui, baju-baju tanpa kancing bukaan depan sudah mulai disimpan. Itu baru untuk ibu. Jangan lupa juga siap-siap untuk calon dedek bayi yakni peralatan sehari-hari juga bajunya. 
Sudah banyak banget yang bahas daftar perlengkapan apa saja untuk menyambut kelahiran dedek bayi. Namun, gak banyak yang kasih info biaya persalinan di banjarbaru kan.  Nah, buat ibu-ibu yang lagi itung-itung biaya persalinan di sekitaran banjarbaru..nyoh tak kasih infonya :) 

Rumah Sakit Ibu dan Anak Mutiara Bunda, Martapura 
Persalinan Caesar                         : 18-23 juta
Persalinan Normal                        :   8-12 juta

Paket Sudah termasuk obat, ruangan, dokter, dll. Rincian tersebut dibedakan tergantung kamar yang dig…

Cerita Hamil: Minggu ke 36-37

Halooo...
Saya udah cuti nih, artinya punya banyak waktu nganggur, termasuk di dalamnya posting artikel di blog ini.Biar ga lupa dan sekalian sharing, saya mau cerita nih tentang kehamilan saya di minggu ke 36 ini. Eh ini curhatnya kok lebih ke keluhan-keluhan yaaa...
Kulit Macan  Setelah agak jumawa karena hingga minggu ke 33-an kulit bebas dari stretch mark, saya dihadapkan realitas kulit penuh stretch mark (Makanyaa saphie jangen sombong). Sebagai informasi, dari awal kehamilan saya rajin banget usap-usap perut (aja) menggunakan minyak zaitun. Ternyata-oh ternyata bagian yang gak saya usap dengan penuh kasih sayang dengan minyak zaitun menunjukkan iri dengkinya terutama paha. Yess, perut saya boleh dibilang punya stretch mark dikit tapi bagian paha udah kayak siluman macan. Ya ya ya, satu PR pasca lahiran nambah lagi. Ilangin stretch mark item-item. Ada saran pakai krim apa? 
Sakit Gigi Sebelum hamil, saya udah niat ke dokter untuk benerin gigi yang lubang karena infonya kudu sehat…

Menghitung Hari Berubahnya Hari-hari

Hari ini, Jumat 23 Maret 2018 adalah hari terakhir saya masuk kantor sebelum mengambil cuti melahirkan. 
Cuti ini sebenarnya maju dari yang direncanakan sebelumnya, yakni mengambil cuti melahirkan pas kandungan 37 minggu. Namun, karena pas terakhir cek ke dokter kandungan dibilang si utun udah masuk masuk banget ke panggul dan saya udah kerasa sakit banget jalan kaki, akhirnya saya ambil cuti pas masuk 36-37 minggu. 
Rasanya mau cuti? nano-nano. 
Satu sisi saya seneng banget karena jujur ini semacam escape dari rutinitas dari kantor. Wajar dong bosen udah kerja kurang lebih empat tahun dengan aktivitas itu-itu aja. 
Namun, di sisi lain saya deg-degan banget menyambut perubahan besar dalam hidup saya. 
Biasanya saya bangun, beres-beres dikit, nyiapin bekel, mandi, kerja, pulang teng ampe jam 4.30 dan menyusul rutinuitas lain di rumah yang boleh dibilang gak berat. Lalu, kebayang sebelum lahiran nanti saya bakalan santai-santai aja di rumah gak ada rutinitas ngelab, baca jurnal, ngerum…

Cerita Hamil: Expectation vs Realita (Update Minggu ke-31)

Setiap orang punya cerita hamil masing-masing, termasuk saya. Mikirnya sih begini dan begitu saat hamil, nyatanya banyak yang tidak sesuai dengan pikiran saya. Intinya, hingga postingan ini ditulis, proses selama kehamilan ini tidak sesulit yang dibayangkan dan tidak semudah yang dipikirkan. 
Morning sick dan gejala hamil muda  Sebelum hamil, saya banyak baca-baca tentang gimana lemesnya pas hamil muda, anti masak, bau ini dan itu. Nyatanya, yang saya takutkan ini tidak terjadi. Memang sih saya morning sick, muntah-muntah setiap bangun tidur. Tetapi habis itu, alhamdulillah seger, apalagi kalo abis dikasih makan. Huehehheheh. Alhamdilillah, semua aktivitas bisa saya lakukan dengan lancar jaya. Termasuk masalah produktivitas di kantor. Cerita teman-teman sih, pas hamil pengennya ga kerja. susah mikir, pokoknya malesssss. Tapi lagi-lagi saya menjalani hari-hari di kantor dengan normal. Masih bisa nulis jurnal mengkonsep ini dan itu. Yeayyyy... Steady Weight Gain  Jauh sebelum hamil, juga…

2017 yang Layak Dikenang

Meskipun hari ini udah masuk 1 Februari, rasanya belum telat menuliskan hal-hal apa saja yang kudu saya syukuri di 2017 ini. 
Pas masuk tahun 2017, saya berfikir bahwa 2017 saya kok membosankan dan datar-datar aja. Tidak ada prestasi membanggakan, atau trip-trip ke suatu daerah baru yang belum saya kunjungi. Tetapi, setelah dipikir-pikir tahun ini penuh dengan berkah terutama untuk kehidupan pribadi saya, yang pada akhirnya bikin jiwa raga bahagia. 
1. Travelling sama Igo.   Sebagai orang yang tinggal di luar jawa, jalan-jalan ke jawa juga prestasi. Hahahhah. Apalagi bukan dalam rangka kerja, tapi pure travelling dengan mengambil cuti tahunan beberapa hari. Perjalanan tahun ini kami berkunjung ke kampung halaman saya, lalu ke jogja, dan purworejo. Sederhana, tapi nyenengin punya waktu liburan khusus sama suami. Terlebih lagi pas liburan ini saya naik kereta. Hihihih, norak ya. Ya iyalah di kalimantan gak ada kereta gitu loh. 
2. No more LDM  Berkat paling besar di 2017 ini saya rasa a…