Skip to main content

Cek HSG di RSUD Ulin Banjarmasin

Di blogpost kali ini, saya ingin cerita pengalaman saya cek HSG di RSUD Ulin Banjarmasin. Sharing tentang kegiatan TTC saya memang saya hindari selama ini. Tapi melihat informasi di internet yang minim tentang hal-hal berkaitan dengan usaha-usaha TTC di wilayah Kalimantan Selatan, saya jadi berubah pikiran. Saya akhirnya berfikir, siapa tahu artikel yang saya tulis bisa bermanfaat bagi banyak orang yang juga sedang berusaha untuk berusaha punya anak kayak saya. Biar saling menyemangati.

Setelah hampir tiga tahun tak kunjung hamil, sudah cek ke dokter spesialis kesuburan dan dibilang normal, saya inisiatif sendiri untuk melakuakn cek HSG. Oh ya, cek HSG ini fungsinya untuk melihat apa ada penyumbatan di saluran indung telur.


Di wilayah Banjarmasin,ada tiga rumah sakit yang melayani HSG. Pertama, RSUD ulin yang merupakan rumah sakit pemerintah. Kedua adalah RS sari mulia, Dan yang ketiga lupa hehheeh. Awalnya sih mikir mau ke RS Sari Mulia karena pasti pelayanannya baik, tapi setelah tanya harganya mahal banget yakni 3,5 juta. Harga ini jauh banget jika dibandingkan informasi biaya HSG di RSUD Ulin, yakni 1 jutaan aja. Selisih harga yang lumayan membuat saya akhirnya memutuskan untuk cek di RSUD Ulin.

Hal pertama yang harus dibawa untuk cek HSG adalah surat pengantar dokter. Karena di banjabaru saya gak punya dokter khusus, akhirnya saya iseng memutuskan untuk ke dr. Rahayu karena tempat prakteknya dekat rumah saya. Pada saat konsultasi, saya langsung mengutarakan bahwa saya minta pengantar buat HSG. Akhirnya dibuatin deh surat rujukan ke RSUD Ulin.

Cek HSG ini harus dilakukan 8-11 hari setelah hari haid pertama. Pada hari ke 9 setelah haid pertama, saya ke RS Ulin. Untuk Cek HSG, saya langsung aja ke bagian Radiologi yang ada di lantai 1 RSUD Ulin. Di sana, kita tinggal kasih surat pengantar ke loket pendaftaran. Awalnya saya mikir cek dilakukan hari itu juga, ternyata saya salah. Setelah menunggu kira-kira 40 menit, saya diinformasikan bahwa cek HSG akan dilakukan pada hari ke-11 setelah saya haid dan dikasih resep untuk ditebus di apotek. Ada beberapa obat dan peralatan yang diresepkan antara lain cairan kontras , kateter, obat penahan rasa sakit, dan kassa. Total biaya obat dan peralatan adalah Rp. 417.000. Pas pendaftaran ini saya khusus minta dokter perempuan untuk penanganan HSG saya, dan sama mas-mas di loket pendaftaran saya dipilihkan dr.Lilis S yang merupakan dokter spesialis Radiologi.

Pada hari yang telah disepakati, saya datang pagi sekitar jam 8 di RSUD Ulin. Daftar dan bayar biaya HSG sebesar 411.000 di kasir. Jadi jika ditotal, biaya HSG  kurang dari 1 juta ya. Sekitar satu jam menunggu, akhirnya saya dipanggil untuk ruang cek. Pertama saya ditanya apakah obat dan peralatan saya udah lengkap. Selanjutanya, saya dikasih baju ganti kimono khusus layaknya kimono yang buat rotgen.

Sebelum treatment, perawat menyuruh saya untuk menggunakan obat pereda rasa sakit. Obatanya sebesar setengah kelingking yang dimasukkan lewat dubur. Karena pertama banget menggunakan obat via dubur, rasanya aneh-aneh gimana gitu. Selanjutya saya disuruh duduk-duduk aja sambil nunggu dokter dan alatnya selesai disterilisasi.

Sebelum cek HSG ini saya udah browsing-browsing gimana rasanya, sakit apa gak. Rata-rata cerita yang say abaca bilangnya sih sakit. Mungkin ini juga jadi sugesti negatif sehingga saya mikir ini pasti sakit.

Nunggu sekitar 20 menit di ruangan cek, akhirnya dokternya datang plus alatnya yang mayan gede. Jadi makin jiper. Akhirnya saya disuruh tiduran, dimasuin kateter dan cairan kontras. Rasanya…mmm ngilu. Kayak mules haid tapi banyak pengalinya. Dokter dan perawatnya berkali-kali ingetin saya buat tarik nafas biar ga sakit banget katanya. Saya dari awal ampe akhir sih merem aja, pas udah-udah rasanya melayang karena nahan sakit. Prosesnya sih gak lama, 15-20 menitan gak salah sih.

Setelah selesai, saya disuruh bilas-bilas dan disarankan menggunakan pembalut karena ada kemungkinan masih banyak cairan kontras yang tertinggal dan kemungkinan bleeding. Sekitar dua jam setelahnya, hasil udah keluar.

Hasil HSG saya, tuba kiri non patent dan kanan patent. Apa itu? Kalo kepo googling sendiri. Bikin sedih, tapi kudu tetep semangat J . Sip, sekian blogpost kali ini. Semoga ibu-ibu yang bertanya-tanya gimana cara HSG di RSUD Ulin udah dapat gambaran. 

Tetap Semangat, berdoa dan berusaha J

oh ya...cerita promil saya bisa dilihat juga di sini 



Pict source here 


Comments

  1. Thanks atas sharingnya bund.. stelah hcg mau tahap yg apa lg bund ?
    Aq jg dri banjarmasin, rencana jg mau hcg di ulin, pas bca blog ini malah tmbah mantap ingin cpet2 tes, rencana mau batab tp msh ngumpulin dana soo dana yg dikeluarin ajee gilee,, jd mau hcg dl sekalian mau tau masalah di kita, aq jln 5 taon blm dikasih debay (sedikit curhat mheehee) ak udah gonta ganti dokter tp mlah gk ada yg nyaranin tes hcg cuman disuruh bolak balik aj tiap bulannya n smpe bosen minum tu obat, aq tau hcg jg dri googling, hups :( .. rencana sih bln depan lsg go hcg, minta doa nya yakk bund..
    Bunda udh hamil blm nih ??

    ReplyDelete
  2. Sebelumnya makasih banget infonya...sangat membantu
    Tp saya mikir keras banget semaleman 😁😁 cara masukin tu obat yg setengah kelingking ke dlm dubur kayak gimana??!! Nga bisa bayangin cara masukinnya 😅😅

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kutu Babi : Litlle Monster di Hutan

Bagi yang suka beraktivitas masuk keluar hutan Kutu Babi pasti bukan merupakan hal yang asing lagi. Kutu babi merupakan jenis serangga yang ukurannya kecil. Untuk dapat melihatnya perlu kaca pembesar. Ukurannya yang kecil tersebut menyebabkan leluasa bergerilaya di tubuh mangsa (baca : manusia). Tak ayal lagi, kelihaian menyusup ini menyebabkan serangan kutu babi tak terhindarkan. Kutu Babi senang sekali menyerang daerah yang tersembunyi, terutama daerah lipitan baju, lipatan kulit, dan daerah yang lembab. Kutu babi biasanya ditemui di hutan pantai dan hutan hujan dataran rendah.

Rasa gatal yang ditimbulkan oleh serangga kecil ini luar biasa. Lagi-lagi ukurannya yang mini membuat makhluk ini bisa masuk ke dalam pori-pori. Satu lagi yang masih membuat saya penasaran adalah daya tahan kutu ini terhadap berbagai jenis obat penghilang gatal. Secara ilmiah artikel yang membahas tentang kutu babi ini belum saya temukan. Tetapi ada gambar yang memberikan gambaran betapa kecilnya kutu babi.

Maju Mundur Ikut Program Hamil di Banjarmasin

Sebenernya pengen keep secret usaha promil saya karena males ditanya-tanya. Tapi gak ada salahnya di-share, siapa tau ada yang perlu cari-cari info tentang tentang program hamil terutama di kota yang gak gede-gede banget dan gak kecil-kecil banget yakni di Banjarbaru ato Banjarmasin. Semangat ini muncul karena ternyata postingan tentang test HSG saya juga banyak yang baca...jadinya makin semangat biar lebih banyak yang baca dan muncul kesadaran tentang apa-apa yang akan saya ceritakan terutama masalah infertilitas yang masih dianggap sebagai hal yang memalukan. Padahal, yaa menurut kami sama aja kayak penyakit biasa yang bisa disembuhkan dan selalu ada harapan kok. 
*** Jadi, saya menikah Februari 2014. Setelah menikah kami LDR Bogor-Batu licin (Kalsel), karena saya masih kudu sekolah S2. Lalu saya pindah ke Banjarbaru, eh suami saya dipindah ke Kalbar tepatnya di Ketapang. Kalo gak salah hampir setahunan. Lalu, suami resign dan pindah ke Kalimantan Tengah. Jadi, mending deh ketemuny…