Skip to main content

Sehat dengan Bubur Pedas


Salah satu keuntungan hidup di tanah perantauan bagi saya adalah bagaimana saya belajar tradisi serta budaya khas daerah tersebut, termasuk diantaranya wisata kuliner. Wisata kuliner yang kali ini saya ingin sajikan ke teman-teman kompasina adalah bubur pedas.

Melihat dari namanya, pasti terlintas di pikiran bahwa santapan ini memiliki rasa pedas. Ternyata salah total, malahan bubur ini tak ada rasa pedasnya, kecuali jika ditambah cabe tentu saja. Dari bentuknya tak begitu menarik, ya namanya juga bubur. Tapi rasanya membuat saya jatuh cinta untuk terus mengkonsumsi bubur pedas ini.

Bubur pedas banyak dijual di pontianak, tetapi aslinya adalah makanan khas sambas (salah satu daerah di propinsi Kalimantan Barat). Yang unik dari bubur pedas ini adalah beras yang digunakan adalah beras sangrai yang kemudian di tumbuk halus, dan diicampur bumbu-bumbu. Resep utama dari bubur pedas adalah “daun kesum”, sayang saya sampai sekarang tak juga tahu bagaimana bentuk daun kesum itu. Campuran beras dan rempah itu kemudian ditambahi dengan potongan kecil sayur. Sayur yang digunakan banyak jenisnya, bisa sesuai selera. tapi, yang paling lazim digunakan untuk campurannya adalah pakis, labu kuning, kacang panjang, kangkung, dan taoge. Oh ya, menurut cerita masyarakat Pontianak, Bubur pedas yang original, komposisi sayurnya sampai 40 jenis. Woww!!!

Bubur ini disajikan dengan kacang dan taburan ikan teri. Tak lupa pula ditambahkan jeruk plus sambal agar rasanya semakin greget. Sekilas, bubur ini mirip dengan bubur menado, tapi setelah saya mencicipi bubur ini saya langsung jatuh cinta. Rasa legit dan nikmat beras sangrai begitu terasa. Apalagi jika ditambah jeruk kecil khas Pontianak. Mmmm..berasa lebih nikmatnya.

Untuk mendapatkan bubur ini cukup gampang, karena banyak warung-warung di pinggir jalan yang menyediakan menu bubur pedas. Harganya juga murah yakni antara 3000 - 8000 rupiah saja. Sehat tak harus mahal kan???.


(Tak ada ide menulis. Artikel ini repost dari blog saya di kompasiana yang sempat headline. Tapi tulisan ini secara pribadi layak saya repost karena salah satu hal yang akan saya rindukan dari kota Pontianak adalah bubur pedas ini. Meskipun wujudnya "agak-agak", tapi saya jamin rasanya 100% top markotop).

Link tulisan di sini

Comments

Popular posts from this blog

Kutu Babi : Litlle Monster di Hutan

Bagi yang suka beraktivitas masuk keluar hutan Kutu Babi pasti bukan merupakan hal yang asing lagi. Kutu babi merupakan jenis serangga yang ukurannya kecil. Untuk dapat melihatnya perlu kaca pembesar. Ukurannya yang kecil tersebut menyebabkan leluasa bergerilaya di tubuh mangsa (baca : manusia). Tak ayal lagi, kelihaian menyusup ini menyebabkan serangan kutu babi tak terhindarkan. Kutu Babi senang sekali menyerang daerah yang tersembunyi, terutama daerah lipitan baju, lipatan kulit, dan daerah yang lembab. Kutu babi biasanya ditemui di hutan pantai dan hutan hujan dataran rendah.

Rasa gatal yang ditimbulkan oleh serangga kecil ini luar biasa. Lagi-lagi ukurannya yang mini membuat makhluk ini bisa masuk ke dalam pori-pori. Satu lagi yang masih membuat saya penasaran adalah daya tahan kutu ini terhadap berbagai jenis obat penghilang gatal. Secara ilmiah artikel yang membahas tentang kutu babi ini belum saya temukan. Tetapi ada gambar yang memberikan gambaran betapa kecilnya kutu babi.

Goa Widodaren, Pesona Mistis Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

(Pemandangan dari Goa Widodaren)

Saat menyebutkan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, pastilah yang terpikir di benak kita semua adalah matahari terbit (sunrise) dan kaldera tengger. Padahal, jika kita melihat lebih cermat masih banyak sekali objek yang tak kalah menarik. Salah satunya adalah Goa Widodaren.

Goa Widodaren terletak di dekat kawah Bromo.Kita bisa berjalan kaki kurang lebih 45 menit untuk mencapai Goa. Kondisi medan yang menanjak membuat perjalanan menuju goa ini menjadi menantang dan berkesan. Untuk pemula tanjakan menuju goa widodaren ini cukup melelahkan. Tapi semuanya terbayar dengan pemandangan yang tampak dari punggung bukit menuju Goa Widodaren ini. Sebenarnya objek ini lebih merupakan ceruk daripada goa. Tetapi oleh masyarakat sekitar lazim disebut dengan Goa Widodaren. Di Goa ini terdapat sumber mata air yang keluar dari dinding tebing dekat Goa Widodaren.

Goa widodaren merupakan lokasi pemujaan masyarakat Hindu Tengger di sekitar Taman Nasional Bromo Tengger Sem…

Mati Suri Transportasi Umum Banjarbaru

Beberapa minggu lalu, di jakarta ibu kota tercinta indonesia ini lagi-lagi ribut (Lagi!!). Kali ini ributnya tentang taksi konvensional ama taksi online aka uber/grab. Sementara di jakarta pemerintah dan media seindonesia raya ngeributin gimana ngatur lalu lintas jakarta, pakai ojek online lah, taksi online lah, busway, apetebe, kereta cepat, em er te ato ribut metromini, kita kita cuma ngamati sambil mulai dilupakan. 
Kondisi transportasi di jakarta ini saking banyaknya ampe ribut. Beda banget ama transportasi umum, di Banjarbaru, suatu kota kecil di Kalimantan Selatan yang letaknya sebelah ama ibukota provinsi, Banjarmasin. Ini ya, saya sebutin transportasi yang ada di Banjarbaru. 
Taxi. memang sih taxi nya warna biru mirip taksi burung biru. Tapi, Jangan samakan taxi ini sama dengan taxi ekspress ato blubird di Pulau Jawa. Beda sekali pemirsa. Taxi ini cuma mangkal di Bandara dan tarifnya sungguh jahanam. Tarif taxi ini, dari Bandara ke kontrakan saya yang cuma 10 menit dari bandar…